Gambar

Manfaat Menggunakan Akrilik sebagai Cat Air

Manfaat Menggunakan Akrilik sebagai Cat Air



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Cat air bisa menjadi media yang menyenangkan. Karena sifatnya yang transparan, mudah bagi seorang seniman untuk kehilangan kendali atas itu. Bekerja berlebihan bisa menjadi masalah nyata. Saat cat air mengering, warnanya cerah dan tampak pucat dan pudar. Seringkali, saya akan MENCINTAI cara lukisan saya terlihat ketika basah. Tetapi, kemudian saya istirahat makan siang, dan lukisan itu mengering saat saya pergi. Ketika saya kembali, tampilan telah hilang, dan warnanya tampak pucat dan kusam. Ini adalah kualitas yang harus diingat ketika menggunakannya, dan menabrak sedikit warna saat basah akan membantu. Tapi itu bisa sulit dilakukan, karena ketika basah, mungkin terlihat terlalu keras.

Saya tidak bisa menghitung berapa kali saya mendengar murid saya mengeluh tentang hal yang sama. Saya juga mendengar komentar ini: "Ya ampun, saya baru saja membuat lumpur!" Tampilan berlumpur muncul ketika lapisan-lapisan warna menyatu, dan warna-warna bercampur menjadi warna baru yang tidak menarik. Ini karena cat air akan kembali terhidrasi dengan setiap lapisan berikutnya. Ini membuat semua warna sebelumnya menjadi basah lagi dan bercampur menjadi satu. Untuk menjaga lukisan cat air Anda terlihat bersih dan berwarna murni, semakin sedikit sapuan warna yang tumpang tindih, semakin baik. Ini justru kebalikan dari menggunakan akrilik, di mana setiap lapisan mengering, dan lapisan baru bisa naik dengan mudah.

Untuk memperbaiki masalah cat air saya, saya mulai menggunakan akrilik saya sebagai cat air. Ketika diencerkan dengan air menjadi cuci transparan, akrilik terlihat persis seperti cat air tradisional. Tapi, ada beberapa perbedaan di dalamnya, yang membuat saya sangat senang. Pertama, setiap sapuan warna akan mengering sesuai dengan warnanya. Mereka tidak kering lebih ringan seperti rekan cat air mereka. Warna tetap kering dalam, seperti yang terjadi ketika basah. Tidak ada kejutan lagi memudar pada jam makan siang.

Kedua, Anda dapat menerapkan banyak lapisan sapuan transparan ke dalam lukisan akrilik Anda, tetapi Anda tidak akan mendapatkan tampilan berlumpur. Dengan membiarkan area yang dicuci kering dan diatur, itu menjadi permanen. Itu tidak akan terhidrasi kembali ketika sapuan warna lain diterapkan. Ini akan menjaga warna tetap bersih.

Dalam contoh saya di atas, saya mulai melukis lelaki tua di taman dengan cat air tradisional. Masalahnya muncul ketika saya mulai menerapkan dedaunan yang lebih gelap di latar depan. Saya menemukan bahwa ketika kering, itu hanya terlihat terlalu pucat, dan efeknya hilang. Alih-alih mengulangi lapisan dengan cat air biasa dan berisiko mendapatkan tampilan berlumpur, saya mencairkan akrilik saya dan menggunakannya. Hasilnya adalah warna hijau tua yang tidak pudar saat kering. Itu solusi sempurna.

Saya suka menggunakan akrilik encer saat membuat lanskap siluet juga. Contoh kedua (di atas) adalah demo cepat yang saya lakukan untuk seorang siswa. Dengan cat air tradisional, seluruh latar belakang lukisan akan dicuci terlebih dahulu, dan kemudian dibiarkan benar-benar kering. Pohon-pohon gelap kemudian akan ditempatkan di atas latar belakang nanti, untuk mencegah warna dari pendarahan.

Tetapi ketika menggunakan akrilik yang diencerkan, pohon-pohon itu sebenarnya bisa dicat terlebih dahulu. Jika akrilik digunakan sedikit lebih tebal, untuk warna yang lebih dalam, itu sebenarnya akan mengusir mencuci ketika kering, karena akrilik adalah plastik. Cuci yang berair tidak akan menempel setelah kering. Cuci dapat diaplikasikan tepat di atas akrilik kering, tanpa perdarahan sama sekali. Dengan begitu, Anda dapat menyempurnakan tampilan pohon terlebih dahulu, lalu mencuci warna langit transparan sesudahnya. Pohon bisa sulit. Saya telah melihat langit yang dilukis dengan indah dalam cat air biasa hancur ketika pohon-pohon masuk dan kesalahan dibuat. Dengan menyempurnakan pepohonan terlebih dahulu, risiko merusak lukisan Anda jauh lebih sedikit. Penerapan warna-warna langit kemudian kurang stres. Cat kering, yang tidak terhidrasi kembali, memungkinkan Anda bolak-balik, mengubah latar belakang dan pepohonan, membuat penyesuaian tanpa membuat "lumpur."

Jika Anda menyukai cat air, tetapi telah mengalami beberapa jenis kekecewaan yang sama, cobalah akrilik encer. Anda mungkin menemukan bahwa inilah jawabannya!
Selamat bersenang-senang!
Lee


Lee Hammond telah disebut Ratu Menggambar. Itu mungkin tidak adil akhir-akhir ini, karena selain memberikan pelajaran menggambar terbaik, ia juga telah membuat buku-buku dan video-video fantastis yang diisi dengan teknik-teknik melukis akrilik yang mudah diikuti, teknik pensil warna dan banyak lagi. Klik di sini untuk melihat semua buku dan DVD instruksional yang ditawarkan Lee Hammond!


Tonton videonya: Dandelion Cotton Swabs Painting Technique for BEGINNERS EASY Acrylic Painting. TheArtSherpa (Agustus 2022).