Gambar

Majalah Gambar Goes to College

Majalah Gambar Goes to College

Muse Duduk oleh James Langley,
seorang profesor Studi Yayasan di SCAD.

Sekolah Tinggi Seni dan Desain Savannah (SCAD) meyakini keterampilan dan teknik artistik tertentu merupakan hal mendasar bagi semua siswa, apakah para siswa ini adalah pembuat film, arsitek, perancang busana, animator, atau seniman yang baik. Pendekatan sekolah, oleh karena itu, telah menciptakan kurikulum inti yang harus dipenuhi oleh semua siswa untuk mendapatkan gelar mereka.

Mata kuliah inti-kurikulum dalam School of Foundation Studies SCAD meliputi dasar-dasar menggambar, menggambar hidup, desain dua dan tiga dimensi, teori warna dan menggambar, dasar-dasar arsitektur, dan bahkan desain empat dimensi (yang berfokus pada karya seni berbasis waktu). Tujuan dari kelas-kelas ini adalah untuk memberikan para siswa dengan landasan yang kuat dalam praktik studio yang akan memperkuat kemampuan visual, konseptual, dan kreatif mereka.

Circulo Ambulavit oleh James Langley,
2009, gambar Conté, 22 x 30.

John Rise adalah seorang profesor dalam program Foundation Studies, dan di bagian atas silabusnya setiap tahun adalah Gambar majalah. “Ini berfungsi sebagai buku teks yang hebat karena mendukung dan mendukung apa yang kami ajarkan kepada siswa — kemampuan menggambar yang solid dan kepedulian komposisional — dengan artikel instruksional dan foto-foto hebat karya kontemporer dan historis,” kata Rise.

Sebagian besar siswa Naik memiliki teknik dan proses di garis depan pikiran mereka — mereka bertanya-tanya bagaimana seorang seniman mencapai efek visual atau memeriksa gambar Tuan Tua untuk indikasi bagaimana seniman bekerja. Bagi mereka, melihat reproduksi berkaliber tinggi dikontekstualisasikan oleh proses, sejarah, dan sudut pandang seniman sendiri dalam setiap masalah Gambar membantu menjembatani kesenjangan antara melihat dan melakukan. "Ini adalah satu-satunya majalah yang khusus menangani masalah menggambar," kata Rise. “Kekhawatiran kami adalah menetapkan bahwa menggambar adalah sarana komunikasi yang layak, dan yang memiliki banyak suara untuk itu. Majalah itu menunjukkan hal itu dengan sangat jelas. ”

Siswa SCAD mengembangkan sebuah yayasan di Indonesia
menggambar melalui kurikulum inti berbasis
pada waktu studio yang luas.
Atas perkenan SCAD.

Reaksi siswa untuk memiliki Gambar pada daftar bacaan wajib mereka sangat positif, menurut Rise. “Saya menemukan bahwa ketika saya mengeluarkan salinan majalah saya dan meletakkannya di depan kelas saya — para siswa tidak menyelesaikan pekerjaan. Mereka menghabiskan waktu melihat-lihat gambar di sana. Dan itu bukan hanya informasi teknis yang hebat, tetapi kontennya berfungsi sebagai titik pembicaraan untuk percakapan tentang sejarah seni dan budaya, "katanya. Siswa juga menggunakan majalah sebagai semacam daftar pustaka, mencari situs web seniman, galeri, dan pameran berdasarkan karya yang mereka temukan di halaman publikasi.

Beberapa siswa SCAD mungkin tidak memasukkan penguasaan formal ke dalam karir mereka setelah mereka meninggalkan sekolah. Tetapi kenyataannya adalah mereka masih mendapatkan pengalaman menggambar yang solid dan fondasi dalam upaya artistik tradisional, yang mereka akan selalu memiliki kesempatan untuk beradaptasi dengan proses kreatif masing-masing di masa depan. Di jalan yang sama, Gambar majalah memberikan pembaca dari semua latar belakang artistik informasi yang berguna, inspirasi, teknik, dan liputan seniman yang signifikan dalam setiap masalah. Sumber daya semacam itu benar-benar tidak ada duanya dan layak untuk ditemukan, seperti yang dimiliki oleh para mahasiswa dan staf pengajar di SCAD.

Tonton videonya: Webinar MIE JPWPKL Siri 1: Transform Learning with Microsoft Teams (September 2020).